Mahasiswa, AUKU dan …

Bismillah..

Telah sekian lama saya menyimpan hasrat untuk mengkaji dan menulis tentang topik di atas, namun atas faktor-faktor tertentu, terpaksa ditangguhkan. Pagi 1 januari, Malaysia digegarkan dengan berita demonstrasi mahasiswa di Universiti Perguruan Sultan Idris (UPSI). Demostrasi yang dipelopori oleh Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) dan Gerakan Menuntut Kebebasan Akademik (BEBAS) ini dilaporkan berhadapan dengan tindakan keras pihak polis sehingga menyebabkan kecederaan.

Saya tidak bermaksud untuk membela mana-mana pihak dalam peristiwa ini kerana pada zaman serba canggih ini, susah untuk kita pastikan kebenaran sesuatu berita. Seperti yang kita tahu, mana-mana demonstrasi berkemungkinan besar akan berdepan dengan tindakan keras pihak berkuasa. Apabila emosi menguasai akal, sesiapa yang ada di situ pasti terdedah kepada tindakan provokasi yang mungkin boleh mendatangkan insiden yang tidak diingini.

Apa sebenarnya AUKU yang menjadi topik perbahasan yang hangat bak pisang goreng ni? Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 (AUKU 1971) merupakan satu akta yang digubal oleh kerajaan Malaysia yang diperkenankan oleh raja pada 27 April 1971. Ia juga merupakan suatu akta sebahagiannya di bawah kuasa Kementerian Pengajian Tinggi Malaysia untuk mengadakan peruntukan bagi penubuhan, penyelenggaraan dan pentadbiran universiti-universiti dan kolej-kolej universiti awam dan bagi perkara-perkara lain yang berkenaan dengannya. Akta ini dipinda pada tahun 1975 dan 1995 menjadi Akta Universiti dan Kolej Universiti (Pindaan) 1995. Kalau nak betul-betul mengaji tentang AUKU, boleh ke link ini .

Jadi apa masalahnya dengan AUKU sebenarnya? Akta ini dilihat sebagai menisfestasi campur tangan kerajaan dalam pentadbiran universiti-universiti untuk mengongkong mahasiswa. Hasilnya, aktivisme mahasiswa menjadi lemah dan tidak bermaya.

Sebuah perjuangan perlu jelas apa yang ingin dituntut dan diperjuangkan. Dalam hal ini, perlu kita kaji hakikat, adakah benar-benar mahasiswa tidak bebas? Atau adakah ini hanya satu tuntutan yang bermotifkan politik? Saya melihat bahawa kebebasan mahasiswa sebenarnya terletak di minda. Terkongkongnya mahasiswa adalah pada pemikirannya sendiri, bukan salah orang lain semata-mata. Sedangkan aktiviti membangunkan masyarakat sangat luas skopnya dan tidak hanya terbatas pada saluran politik. Namun begitu, jikalau hendak menyatakan bahawa mahasiswa perlu diberi kebebasan berpolitik, kebebasan tersebut sebenarnya telah pun diberikan. Mahkamah Rayuan telah mengisytiharkan Seksyen 15 (5)(a) AUKU 1971 yang melarang mahasiswa terlibat dalam politik sebagai tidak sah baru-baru ini.

Ada yang membabi buta menyokong AUKU dibatalkan, dan ada pula yang langsung menyokong AUKU, sedangkan apabila ditanya kepada mereka mengapa,mereka gagal menjawab. Secara realitinya,sebagai mahasiswa,,saya dapati rata-rata mahasiswa iaitu termasuk rakan-rakan saya,tidak tahu apa itu AUKU,apatah lagi tentang perkara-perkara yang tertakluk di dalam akta ini. Hanya kerana kebelakangan ini AUKU kerap diperdebatkan, adalah seorang dua yang rasanya ada kesedaran membaca ‘aware’. dan bila ditanya,,mereka menjawab,AUKU ini adalah akta untuk menghalang pelajar daripada berdemonstrasi jalanan. Sungguh, perkara ini amat mengecewakan kerana AUKU melibatkan banyak perkara termasuklah penubuhan sesetengah universiti di Malaysia ini.

Hakikatnya, tahap kepedulian golongan belia Malaysia terhadap politik berada pada tahap yang sangat rendah. Salah satu indikator yang menyokong fakta tersebut ialah statistik yang dikeluarkan oleh Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) menunjukkan  kira-kira 3.84 juta orang penduduk di seluruh negara masih belum mendaftar sebagai pemilih atau 24.2 peratus daripada keseluruhan 15.87 juta rakyat yang layak dan majoritinya adalah terdiri dari golongan muda.

Saya tidak menafikan menafikan di dalam Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 ada yang boleh kita pertikaikan, persoalan yang lebih mustahak yang perlu kita ukur ialah, sudahkah mahasiswa khususnya di Malaysia menggunakan ruang lingkup yang ada semaksimumnya?

Tanpa perlu pergi lebih jauh, cuba anda perhatikan realiti di kawasan setempat anda. Berapa ramaikah para belia yang terlibat dengan institusi kemasyarakatan setempat seperti Ahli Jawatankuasa (AJK) surau dan masjid, persatuan-persatuan penduduk serta badan-badab kebajikan dan sukarelawan masyarakat lainnya. Kemungkinan besar, jari-jemari di tangan anda sudah cukup untuk menghitungnya! Kita belum berbicara tentang memegang jawatan-jawatan utama dalam mewakili rakyat setempat di arena politik tanahair. Jika institusi kecil masyarakat pun dipandang sepi, apatah lagi tangungjawab dan kedudukan yang lebih tinggi untuk memacu pentadbiran dan pembangunan negara.

Peristiwa baru-baru ini juga menunjukkan tanda-tanda mahasiswa mula mengadaptasi budaya “anti-establishment”. Jika benar, ia adalah berita buruk, yang mana tidak kira siapa memerintah negara, jalanan akan dipenuhi dengan protes dan apa sahaja sistem yang dibuat akan sentiasa disanggah. Akibat paling buruk adalah umat Islam di Malaysia akan terus berpecah. Lihat sahaja apa yang telah dan sedang berlaku di Mesir, Syria, Yaman dan beberapa buah negara lain di Timur Tengah. Lihat juga kepada negara jiran kita, Thailand, yang masih belum pulih daripada kesan revolusi yang menjatuhkan kerajaan Thaksin Shinawatra pada 2006. Rajin-rajinkanlah membaca sejarah dunia, dan anda boleh membaca mengenai Revolusi Rusia 1917, Revolusi Amerika dan Revolusi Inggeris yang didasari oleh golongan oportunis.

Saya lihat kebanyakan semangat mahasiswa yang berkobar-kobar tidak dipayungi kefahaman yang sepatutnya terhadap Islam. Mudahnya, kebanyakan mahasiswa melihat perjuangan menegakkan yang Haq dan menundukkan yang batil dalam ruang lingkup yang terhad, dan bersifat jangka pendek. Hamasatus syabab wa hikmatus syuyukh. Jika semangat orang muda tidak dipandu oleh kebijaksanaan orang lama, pelbagai natijah buruk boleh berlaku. Mungkin bukan sekarang, tetapi masa akan datang siapa tahu?.Ingin sekali saya ingin bertanya kepada mahasiswa yang terlibat dengan peristiwa demonstrasi tersebut, adakah anda benar-benar faham dengan tuntutan kebebasan yang anda laungkan itu? Adakah anda yakin, sekiranya berjaya, akan menjadikan universiti sebagai tempat yang lebih baik untuk pembelajaran mahasiswa? Adakah dengan kebebasan yang diperjuangkan itu akan lebih menguntungkan umat Islam? Atau adakah anda hanya terikut-ikut dengan sentimen yang tidak jelas dan bertindak berdasarkan emosi yang dibakar dengan perasaan benci terhadap kerajaan? Sikap naive  ini akan mendedahkan perjuangan anda kepada eksploitasi oleh golongan-golongan liberal bagi merosakkan jatidiri pemuda Islam, sehingga akhirnya, hasil perjuangan anda akan dituai oleh musuh anda sendiri.

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.” (QS Al-Baqarah: 120).

Jika mahu berdemonstrasi, berdemonstrasi lah hari-hari, seperti di sini .

wallahualam.

p/s : sedang mencari buku “Bidak-bidak di papan catur Iblis”/”Pawn In The Game”  karangan William Guy Carr.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s