Bukit Berekeh & Air terjun Sibilin

9-10 Januari 2016

Lepas Trip Kinabalu tempoh hari masa Krismas, maka aku pun buat comeback ke satu lagi tempat rare yang orang lain tak pernah sampai (ketika aktiviti ini berlangsung). Bukit Berekeh, merupakan satu lagi destinasi aktiviti mendaki yang baru sahaja dirintis. Waktu aku masuk ni, belum ada lagi trip komersial yang buat ke sini sebab yang tahu jalan ke sini hanyalah beberapa orang dan Uzair, kawan lama daripada aktiviti backpacking, adalah salah seorang yang tahu.

Day 1 :

Bergerak dari KL ke Ipoh dengan si Keme, member lama jugak yang kenal masa aktiviti Malaysian Backpackers Club di Ipoh. Terus shoot ke meeting point dan regroup dengan junior2 si Uzair dari UiTM Sri Iskandar. Air terjun Silibin ni pun boleh dikatakan air terjun yang rare juga di Ipoh. Memang tak ramai yang tahu dan as expected memang kami sahaja yang ada di situ walaupun pada hari Sabtu.

DCIM101GOPROGOPR3853.
waterfall 1
DCIM101GOPROGOPR3869.
waterfall 2

Puas mandi manda, kami bergerak ke rumah Uzair di Chemor. Rezeki malam tu ada BBQ dan dapat juga la kenal2 dengan adik-adik UiTM hehehe.

Jam 5.30 pagi, kami bergerak ke lokasi pendakian di Sg Siput. Memang terpencil habis kawasan ni. Line telefon pun takde. Start pendakian jam 7.30 pagi.

DCIM101GOPROG1613945.
1st peak of multiple peak

View dekat Bukit Berekeh ni memang cun, persis view Merbabu di Jogja. Cumanya bila dah terang tu memang direct sunlight ah takde tempat nak berteduh. Panas dia, ya Rabbi. Rasa macam kena panggang. Selesai pendakian, kami pergi berendam dekat air terjun yang aku dah tak ingat nama dekat area Meru. Yang ni ramai gak bangla tumpang sekaki. Aku pun mandi takat nak basah2 badan sebelum shoot KL. Malas nak sembang lebih, layan video lah okay kat bawah :

Gunung Pulai & Gunung Baling

10-12 Disember 2015

Setelah disusun jadual dan ditolak tambah pelbagai faktor, akhirnya aku membuat keputusan untuk menyertai trip ke Gunung Pulai dan Gunung Baling anjuran Komuniti Pendaki Malaysia. Trip ini merupakan trip persediaan sebelum aku ke Gunung Kinabalu pada hujung Disember semasa cuti krismas. Perancangan asal sepatutnya si amir hamzah akan teman aku sekali tapi tak jadi sebab kemalangan motosikal. Maka aku pun pergilah secara solo tanpa kenal sesiapa dalam trip tu kecuali Suhaimi, gogo event, yang merupakan orang sama yang guide kami masa Tabur Multipeak. Itupun bukan kenal sangat sebab ramai orang. Secara kebetulan, staf aku dekat pejabat ni akan bernikah pada hari Jumaat petang di Balik Pulau. Jadi aku pun ambil cuti sehari untuk hadir ke majlis pernikahan dia disebabkan aku tak dapat hadir majlis sebelah lelaki pada hari Krismas disebabkan misi Kinabalu aku.

DCIM101GOPROGOPR3285.
Dengan tuan rumah yang sudi pickup dan bawak jalan2 Penang

10 Disember 1145 malam, aku bertolak ke Pulau Pinang dengan bus Plusliner dari Stesen KTM Kuala Lumpur. Ini pun 1st time aku naik dekat sini. Baru tahu rupanya Plusliner memang ada Lounge dekat stesen KTM KL. Tak perlulah nak sussah-susah ke TBS. Tiket dibeli di KL Sentral beberapa hari sebelum. Bas tiba di stesen bas Sungai Nibong pada jam 4.45 pagi. Sementara menunggu waktu Subuh, aku pun melepak di surau. Usai solat, Muhsan , bakal doktor yang sedang bercuti semester pickup aku dan membawa aku ke rumah. Muhsan ni sedang di tahun 3 perubatan di India dan seorang kaki outdoor jugak. Jadi memang click lah walaupun itu baru 1st time jumpa secara face to face. Pagi itu aku hanya habiskan dengan berehat sebelum bersiap untuk solat Jumaat. Selesai solat, Muhsan menemani aku ke majlis pernikahan staf ofis aku. Majlis selesai, kami pun pi layan Pasembor Menari yang famous tu. Kalau dah datang Penang, memang makan je lah kan. Layan kopi di satu kafe yang aku tak ingat namanya dan last sekali pekena tandoori. Kira carbo loading lah sebelum nak mendaki esok ahaha. Aku pun berpisah dengan Muhsan di Terminal Jeti Georgetown di mana aku meneruskan perjalanan untuk ke Baling dengan seorang lagi peserta trip yang aku baru kenal melalui whatsapp group. Iswan namanya. Mujur lah ada  yang bergerak dari Penang juga kalau tidak aku kena naik bas loncat untuk ke sana. Kami tiba di stesen Petronas Baling kira-kira jam 2 pagi dan tidur di dalam kereta sambil menunggu peserta lain yang datang dengan bas dari KL.

DCIM101GOPROGOPR3294.
Masjid Kapitan Keling. Nasi Kandar Beratur yang femes tu ada sebelah masjid ni

 

11 Disember .

Jam 7.30 pagi, semua peserta berkumpul di hadapan sekolah rendah di Kampung Pulai. Ada sedikit briefing dari penganjur sebelum kami semua mula mendaki kira-kira jam 8.30 pagi. Cuaca amat baik dan pemandangan sawah dan kerbau membajak sebelum sampai ke kaki gunung seolah-seolah seperti dalam telemovie raya . Trek Gunung Pulai ini mula2 memang terus pacak tak belanja langsung. Keadaan trek berbatu yang agak tajam dan berbahaya jika anda tak berhati-hati dalam menyusun langkah. Masa ni lah menyesal tak bawak gloves. Gloves akan sangat membantu terutamanya bila nak berpaut pada pokok dan batu2 yang ada. Jam 10.45 pagi kami sampai ke checkpoint rehat yang agak landai. Yang tak best nya ialah tiada tempat berteduh dari panas matahari yang mulai membahang. “Panas lit lit” orang Kedah kata. Pokok-pokok renek sahaja yang ada bila menghampiri puncak. Tak tahan duduk lama sebab panas, kami terus shoot puncak dan tiba pada jam 11.30 pagi. View puncak Pulai ni memang terbaik lah. 360 degree view di depan mata dan boleh lihat dengan jelas banjaran lain seperti Banjaran Bintang dan Banjaran Titiwangsa dari kejauhan. Jika berada di puncak memang kena berhati-hati sebab loose rock dan kawasan tidak luas.

DCIM101GOPROG1293406.
Puncak Gunung Pulai. Belakang tu Gunung Baling.

 

Perjalanan turun diteruskan kira2 jam 1 petang lepas puas bergambar dan lunch. Dia punya panas tu, ya Rabbi. Tambah pula dengan struktur gunung yang berbatu lantas menyerap lebih banyak haba. Memang koyak juga mental sebab panas giler. Akhirnya pada jam 4 petang kami sampai ke kaki gunung dan terus cari warung sebab kehausan dan lapar. Usai mengisi perut, kami menumpang fasiliti SK Pulai untuk mandi dan solat sebelum bergerak ke Lata Bayu untuk bermalam di air terjun. Hujan lebat sepanjang malam menemani kami pada malam itu.

12 Disember 2015.

Bangun pagi kira2 jam 4 pagi. Kelengkapan memang telah disiapkan sebelum tidur dan kami bergerak ke starting point Gunung Baling. Disebabkan masalah logistik (bayangkan yang join ada 50 orang) kami hanya mula mendaki selepas solat subuh walaupun plan asal untuk solat di pertengahan jalan.

Trek agak berlecak dan licin disebabkan hujan malam tadi. Mujur lah guna kasut getah jadi tak kisah sangat pasal lumpur. Yang guna kasut hiking biasa memang menangis la nak cuci balik. kayuh punya kayuh , sampai juga ke puncak dalam 7.45 pagi . Awan masih tebal pada masa itu. Walaupun tak dapat nak kejar sunrise, dapat view pun jadi lah. Lagipun kami antara group komersial yang terawal sampai ke sini.

DCIM101GOPROG1303416.
View 360 dengan awan kepul-kepul
DCIM101GOPROG1323439.
Daripada puncak

 

Selesai sarapan, kira2 jam 9 pagi kami turun semula ke bawah. Perjalanan turun as expected, memang licin gila. Siap ada yang main slide. Cuma 1 jam diperlukan untuk sampai ke bawah. Pekena teh tarik dekat warung seberang jalan dan kemudian kami berpatah balik ke Lata Bayu untuk mandi manda dan makan tengah hari.

DCIM101GOPROGOPR3443.
Layan ayaq terjunn

 

Dah puas berendam dan makan, maka kami pun memulakan perjalanan pulang ke Kuala Lumpur dengan bas yang telah disewa. Entah pukul berapa sampai aku dah tak berapa ingat sebab post ni draf lama sangat hahaha.

2017

Nak dekat setahun tak menulis apa pun di sini. aku check last posting 29 April 2016, itu pun aktiviti yang sebenarnya berlaku Oktober 2015, hasil draf yang bertangguh-tangguh. Banyak yang dah berubah sejak dari last posting tu dalam hidup aku. Dari tempat kerja, pengajian sarjana, perancangan hidup dan #traveldestination aku. Mungkin aku akan tulis satu satu dalam minggu-minggu yang mendatang ni.

Tabur Multipeak (Far East, Extreme, Extra)

November 10

Trip last minute ke Bukit Tabur untuk complete kan 3 lagi puncak yang berbaki. Sebelum ni dah jejak Tabur West & East. Plan asal nak ke Gunung Bunga Buah, Genting Highlands. Tapi disebabkan guider last minute tak available, maka plan terus berubah. Kebetulan ada orang up event di FB group HACAM, maka pada jam 12 tengah malam aku membuat keputusan untuk join event ni hasil ajakan Anwar geng MBC Ipoh.

Jam 8 pagi, kami dah terpacak depan Zoo Negara sambil menunggu si Anwar. Baru kami tahu rupanya ade 70 orang lagi yang join event anjuran si Suhaimi dari Komuniti Pendaki Malaysia. Sambung gerak ke Kampung Orang Asli Kemensah dan park kereta di situ.

Trail start dari parking terus memacak menuju ke  Bukit Batu Gajah (Tabur Extra). perjalanan dalam 1 jam 15 minit disebabkan si Suhaimi bawak 80 orang! bayangkanlah sesak dia macam mana. Tapi bagus si Suhaimi ni sempoi orangnya.

DCIM101GOPROG0862857.
Dah macam keretapi beraturnya
DCIM101GOPROG0872873.
Tabur Extra ! 

Selesai sesi bergambar dalam 20 minit, maka perjalanan di teruskan ke Tabur Extreme. Tak tahulah apa yang extremnya kan. dalam sejam lebih juga untuk sampai ke puncak. Ramai jugak orang, terutamanya pelajar UIA yang bakal bergraduasi. Semangat betul diorang naik bawak jubah konvo.

DCIM101GOPROGOPR2877.
Sampai sudahh
DCIM101GOPROGOPR2884.
Sisturrr2 dari UIAM bergambar konvo katanya

Masa nak turun dari Tabur extreme, hujan tiba-tiba turun beriringan dengan guruh yang berdentum. Cuak jugaklah jadinya. Mujur tak lama. Ada yang buat keputusan untuk patah balik dan tak habiskan sehingga Far East. Aku pun nyaris nak patah balik tapi si Anwar push jugak untuk habiskan. Aku pun layankan je lah. Masa ni dah jadi agak kelam kabut disebabkan banyak yang berpecah. Jadi yang masih tinggal bergerak dalam kumpulan2 kecil untuk ke Far east yang mengambil masa 1 jam lebih.

DCIM101GOPROGOPR2893.
Tabur Far East. Trans Tabur complete

Selepas Far east, aku ambil keputusan untuk turun melalui jalan kebun berbanding berpatah balik ikut jalan pergi. Masa tu dah memang malas gila sebab panas dan tak solat lagi. Jam pun dah pukul 3.30pm. Mujur ada beberapa peserta yang park kereta di jalan kebun jadi kami tumpang sahaja mereka ke Kampung Kemensah.

Overall, puas hati sebab dah singgah kelima-lima puncak yang ada di Permatang Kuarza Taman Melawati ni. Boleh dikatakan Tabur Far East adalah yang paling mudah, cuma kena berhati-hati dengan anjing yang menjaga kawasan kebun. Silap haribulan kena ngap haha.

 

 

BAGAIMANA MENDAKI GUNUNG KINABALU DENGAN BAJET BAWAH RM 1000 (All-in).

Ramai  yang ingin mendaki Gunung Kinabalu tetapi tidak tahu cara. Tak kurang juga ada isu dengan penganjur , nak buat trip private tapi cuma ada 3-4 orang dll. Di sini saya ingin kongsikan cara D.I.Y untuk mendaki Gunung Kinabalu secara bajet (Ala-ala backpackers gitu) bawah RM 1000 termasuk flight . Ini berdasarkan pengalaman saya ke sana pada bulan Disember 2015 lepas. Di sini saya ingatkan cara di bawah adalah cara backpackers dan D.I.Y , maka sudah tentu ada beberapa perkara yang tak sebaik jika anda gunakan agensi. Sebutharga di bawah adalah berdasarkan harga terkini yang saya periksa (rate baru 2016) .

Pertama sekali , anda kenalah lakukan tempahan pendakian dengan Sutera Sanctuary Lodge (SSL). SSL adalah syarikat yang diamanahkan oleh kerajaan negeri untuk mengendalikan Kinabalu Park (KP). Jadi kalau anda guna travel agency sekalipun, mereka juga berurusan dengan pihak SSL juga. Adalah sangat tidak disarankan untuk sampai ke Sabah baru nak tempah kerana jumlah pendaki setiap hari sekarang telah terhad kepada 100 sahaja, jadi besar kemungkinan tempahan last minute takkan berhasil. Di sini anda boleh tempah pakej 2 hari 1 malam dengan SSL yang berharga RM509.00 . Saya sarankan anda check dulu harga tiket penerbangan ke Kota Kinabalu. Dapat tarikh dan harga yang cun , hubungi SSL untuk buat tempahan. Kalau ada kekosongan baru proceed tempah slot pendakian dan tiket penerbangan. Saya sarankan anda perlukan tempoh masa 4 hari 3 malam pergi balik supaya tak terlalu terkejar-kejar dan elakkan kemungkinan terlepas flight. Saya akan kongsikan contoh itinerary di bawah :

Day 1 : Departure and Arrival

Flight Air Asia AK 5110 0630AM. Sampai di KK jam 0930AM. Sampai di airport, anda boleh ambil shuttle bus ke Stesen Bas Padang Merdeka dengan harga RM 5. Di sini anda boleh menaiki bas (lebih kepada van loncat sebenarnya) untuk ke Kinabalu Park yang berharga RM 20-25. Perjalanan akan mengambil masa lebih kurang 3 jam +-. Anda boleh makan tengah hari di kedai sekitar Padang Merdeka.  Anggaran masa anda tiba lebih kurang jam 3pm. Di sini anda boleh tempah mana-mana chalet atau lodge bajet berhampiran KP seperti Tahubang Lodge,J Residence,Jungle Jack Backpacker dan Kinabalu Mountain Lodge. Contoh macam di Tahubang Lodge harga rm99 satu bilik. Kalau kongsi 2 atau 3 orang dah tentu lebih murah . Lebih dekat dekat dengan KP lagi bagus supaya pagi esoknya anda boleh jalan kaki sahaja ke sana. Untuk makan malam ada restoran di depan KP. Kalau nak jimat bungkus siap-siap dari KK. Bermalam.

Day 2 : Start Hike

Bangun awal pagi untuk bersiap dan sarapan (boleh bawak roti dari KK). Dalam 7.30AM terus ke KP untuk pendaftaran dan bayaran beberapa jenis fees. Untuk pengetahuan anda, ada beberapa bayaran tambahan yang tak termasuk dalam pakej SSL seperti entrance (RM 7) ,permit mendaki (RM50 rate baru 1 Jan 2016) ,insurans (RM 7) , guide (RM 230/5 = RM46),transport ke Timpohon Gate untuk mula pendakian dan selepas (RM4.50 X 2 = RM9). Anda  boleh simpan bagpack anda yang besar gedabak tu di locker di KP dengan harga RM12 dan hanya bawa beg kecil daypack untuk ke atas. Bawa barang yang perlu sahaja seperti jaket untuk summit attack awal pagi esoknya, lunchpack (dah masuk dalam pakej), berus gigi, air semasa nak laban rata dan snack ringan. Perkara lain seperti tuala,selimut dan makanan semua disediakan di Laban Rata.

Sampai di Laban Rata, anda boleh nikmati buffet dinner sepuas hati anda sebab dah include dalam pakej. Masa ni saya makan kawkaw kononnya carbo loading lah kan padahal sebab dah include dalam pakej. Kambing bakar, daging salai ,ayam semua adalah dan anda boleh hantam sepuasnya. Tapi kalau lemau esoknya nak ke summit jangan salahkan saya haha.  Anda akan tidur di dorm dan boleh mandi air panas di guesthouse.

Day 3 : Summit Attack.

Bangun jam 1.30 pagi. Bersiap dengan pakaian summit attack dan supper (masuk dalam pakej).Boleh tinggal barang di dorm (atas risiko sendiri). Anda wajib makan kalau tak nak semput dan pitam. Serius. Jam 2.30am mula mendaki. Anda akan berjaya merealisasikan impian anda, iaitu menjejak kaki ke puncak Kinabalu dalam masa 3-4 jam.  Dah puas selfie semua, turun semula ke Laban Rata dalam 1 jam lebih dan sarapan (dalam pakej). Anda kena tinggalkan Laban Rata sebelum jam 10.30AM. Kalau sampai awal di LR boleh lah nak mandi dulu. Saya sempat tidursekejap sebelum turun ke KP.

Anda kemungkinan akan tiba di KP pada jam 12-3pm. Kutip sijil dan selfie. Buffet Lunch (dalam pakej) dan bedal lah puas-puas sebagai ganjaran. Habis lunch, anda boleh bergerak ke depan Kinabalu Park untuk tunggu bas/van untuk ke KK. Part ni yang tricky sikit sebab kadang-kadang bas atau van penuh. Kalau anda cukup sempoi, tahan je mana-mana 4WD yang lalu depan KP menuju ke KK dan tumpang belakang 4WD. Dahjimat duit. Itu yang saya dan 2 lagi rakan saya buat. Orang Sabah memang baik-baik dan ramai yang guna 4WD sebab faktor geografi.

Sampai di KK petang atau malam jadi bermalamlah di mana-mana backpackers hostel. Banyak dekat Gaya Street dengan kos RM20 semalam. Agoda,Trivago ada jadi manfaatkan lah. Malam tu nak pergi bedal seafood ke apa terpulang sebab semuanya walking distance dari Gaya Street.

Day 4 : Return with glory

Anda boleh jalan2 sekitar KK bergantung kepada flight anda. Kalau nak save duit, tempah la flight awal. Kalau rasa nak rilek sikit, ambil waktu tengah hari dan petang. Ambil shuttle bus ke aiport dari Padang Merdeka. Bila dah sampai KLIA, maka tamatlah perjalanan anda menjejak puncak tertinggi antara Himalaya dan Papua New Guinea. Di bawah saya sertakan bajet yang anda perlu sediakan

DCIM101GOPROGOPR3694.
Puncak 🙂

Contoh :

Pakej 2D1N SSL : RM 509

Tiket Flight Return KL-KK-KL : RM 178 Return (Boleh dapat lagi murah kalau promo)

Shuttle Bus Airport-Padang Merdeka-Airport : RM 10

Transport KK-KP-KK : RM 40

Tahubang Lodge / J Residence: 90-99 /2 = RM 40-45 seorang

Entrance Kinabalu Park : RM 3

Permit mendaki : RM 50

Insurans : RM 7

Mountain Guide : RM 230/5(max) = RM46. Jadi kumpul la kawan dalam 5 orang untuk jimat.

Transport KP-Timpohon Gate-KP : RM 9

Locker bag : RM 12

Certificate : RM10.60

Penginapan di KK : RM 20

JUMLAH : RM 889.60.

*Nak murah lagi, book flight masa promo. Kalau ada kawan yang tinggal di KK atau Ranau, masa ni lah nak gunakan diorang haha.

* ada cara yang murah lagi, tapi itu memerlukan anda untuk masak sendiri di Laban Rata dan juga tidur di khemah. Saya tak sarankanlah melainkan anda memang berpengalaman. Saya pergi nak enjoy je haha.

 

XPDC Semeru Bromo 2015 : Ranu Kumbolo – Bromo – Bandung

Kami meninggalkan ranu Kumbolo dengan hati yang berat pada pagi itu untuk meneruskan perjalanan pulang ke HomestayRanu Pane. Perjalanan mengambil masa kira-kira 3 jam. Sebaik sampai, kami terus berkemas dan bergerak menuju ke Kawasan tanah tinggi Bromo. Kami sampai agak lewat pada jam 7 petang dan kami menginap di sebuah chalet yang disediakan penganjur.

Pada jam 2 pagi, kami bergerak ke Gunung Penanjakan untuk misi mengejar Sunrise dengan kenderaan pacuan 4 roda. Boleh dikatakan kawasan ini sangat popular dan padat dengan pengunjung walaupun pada hari bekerja. Kopi panas terasa sungguh nikmat dalam keadaan yang sejuk disitu. Dari puncak Penanjakan, jelas kelihatan Gunung Bromo dan Gunung Semeru dari kejauhan.

DSC02851
Matahari terbit di ufuk timur
DSC02815
Indah 🙂
IMG_2055
Ramai betul orang.
IMG_2095
Port Rahsia untuk ambil gambar di Penanjakan. Tak ramai yang tahu spot ni 😛

Selesai menikmati sunrise di Penanjakan, kami bergerak dengan 4WD ke Pasir Berbisik dan Bromo. Di situ nanti akan ada option untuk menaiki kuda atau berjalan kaki ke Bromo , dengan jarak sekitar 700 meter.

IMG_2183
Pemandangan dari puncak Bromo. Leisure hike. Naik tangga je

Selesai bergambar, kami pun bergerak ke Bandar Surabaya dan bermalam di sana. Aktiviti malam, lepak makan ABC special Surabaya (esok semua sakit perut haha) dan singgah ke kedai outdoor. Outdoor gear di Indonesia memang lebih murah dengan brand yang trustworthy seperti Eiger dan Consina.

Last day in Surabaya, kami pun berpisah . Ada yang balik Malaysia, Amir Hamzah ke Jogja, manakali aku dan Idzham Ke bandung dengan menaiki keretapi selama 14 jam. Di Bandung, ada kenalan student Malaysia di sana yang menjadi host kami berdua.

IMG_2262
Lepak rumah student
IMG_2274
Toko Buku Palasari, Syurga pencari buku di Kota Bandung
IMG_2278
Toko Eiger terbesar di Indonesia terletak di Bandung

 

Sewaktu di Bandung , sebenarnya kami dah tak larat dah nak jalan2 sangat. Next time, letak gunung sebagai tentatif terakhir sebab impak pendakian mungkin menyebabkan anda tak begitu bertenaga untuk buat aktiviti lain selepas itu. 2 hari 1 malam di Bandung, dan akhirnya kami pulang ke Tanah air tercinta Malaysia.

Di bawah merupakan rangkuman perjalanan kami sepanjang di Indonesia :

Thanks !

XPDC Semeru Bromo 2015 : Puncak – Ranu Kumbolo

Tiada perasaan yang boleh digambarkan bila kaki berjaya menjejak bumbung kepulauan Jawa ini setelah 5 jam 30 minit bertarung dengan kepenatan dan debu gunung berapi. Puncak Mahameru, segagah namanya. Memang betul-betul menguji sesiapa yang berkehendaki untuk sampai ke sini. Segala kepenatan terus dilupai apabila sampai ke puncak. Amir, Salam, Kak Chik  telahpun sampai setengah jam lebih awal, kira2 jam 4.45 pagi. Matahari masih lagi malu-malu untuk keluar ketika ini. Letusan asap menyambut ketibaan kami di puncak. Tak pernah terjangkau oleh fikiran yang aku akan sampai ke puncak gunung berapi yang masih aktif ni.

DCIM100GOPROGOPR0552.
Menuju puncak

 

DSC02710
Alhamdulillah. 3676 metres above the sea level

Sambil menunggu ahli XPDC yang lain sampai, kami yang sudah di atas mengambil peluang untuk bergambar. Keadaan puncak adalah gersang hanya dipenuhi pasir dan batu. Dari puncak kelihatan jelas gunung-gunung lain seperti Prau,Merbabu, Sumbing dan Sindoro. Ahli XPDC terakhir sampai kira-kira jam 6.30 pagi. Boleh dikatakan kumpulan kami merupakan kumpulan terpantas untuk pendakian hari itu. Setiap 15-30 minit akan berlaku letusan yang mengeluarkan debu dan asap .

DCIM100GOPROGOPR0479.
Sunrise  🙂 Di puncak inilah aktivis tersohor, Soe Hok Gie menghembuskan nafas terakhir akibat terhidu gas beracun.

 

boom
Boom !!

Selesai sesi foto , kami start turun ke bawah jam 7.30 pagi. Perjalanan turun hanya mengambil masa 1 ke 1 jam setengah. Waktu turun dah macam serupa main ski disebabkan keadaan berpasir yang membolehkan pendaki turun dengan laju. Sesampai sahaja di Kalimati, Kak Aishah sudah menunggu dengan sarapan yang terhidang. Selesai sarapan, semua peserta tidur untuk recharge tenaga sebelum turun ke Ranu Kumbolo.

IMG_1776
Selamat tinggal Mahameru 🙂
IMG_1790
Savannah seluas mata memandang

Jam 1 petang, kami bergerak turun ke Ranu Kumbolo untuk bermalam di situ. Perjalanan mengambil masa hanya 2 jam setengah. Rasa lega dan puas kerana puncak telahpun dijejaki, dan sekarang pula akan menikmati keindahan Ranu Kumbolo. Keadaan di sini nyaman dan apabila malam, suhu mencecah 0 celcius. Memang sejuk sampai ke tulang. Belum lagi waktu nak ambil wuduk. Niat nak tengok milky way waktu malam, tapi sudahnya duduk dalam khemah sebab sejuk sangat. Waktu paling indah tentulah sunrise. Sepanjang hidupku, aku rasa inilah sunrise terindah yang pernah aku lihat.

 

DCIM100GOPROG0300561.
Keindahan Ranu Kumbolu dari Tanjakan Cinta
IMG_1854.JPG
No words can describe this

IMG_1938

photo_2016-02-03_17-06-20
Bayangkan bangun pagi dengan view macam ni ? Kredit photo : Dhan

XPDC Semeru Bromo : Ranu Pane > Kalimati > Summit Attack

13 Sept 2015

Kami dibangunkan dengan kedinginan pagi yang mencengkam. Subuh yang awal betul2 menguji diri dan untuk ambil wudhu sahaja sudah menjadi satu masalah. Selesai subuh, kami terus membawa barang2 hiking ke tempat sarapan dan mengisi perut di situ. Sambil menunggu peserta yang lain datang ke tempat taklimat, aku mengambil kesempatan untuk meninjau pemandangan sekitar Ranu Pane. Di sini saja sudah sangat cantik , apatah lagi bila sudah sampai Ranu Kumbolo nanti, getus hatiku. Taklimat diberikan oleh Renjer Taman Negara. Kira-kira jam 9 pagi kami memulakan perjalanan menuju ke Kalimati.

IMG_1491
Ranu Pane. Tenang lagi menenangkan
DSC02602
Titik permulaan. Rindu pada mereka2 ini

Terdapat 3 pos yang perlu dilalui sebelum sampai ke Ranu Kumbolo. Trekking pada waktu ini boleh dikatakan agak santai. Laluan trek juga dilindungi pokok-pokok yang menjadi peneduh sepanjang perjalanan. Trek berjalan kaki di sini memang jelas dan tak perlu melalui semak samun seperti hutan di Semenanjung Malaysia. Puncak Mahameru juga kelihatan dari kejauhan. Menariknya, di setiap pos pasti ada gerai orang berniaga makanan. Ini sesuatu yang baru bagi kami kerana tak sangka dalam mendaki pun ada tempat menjual makanan sepanjang perjalanan. Kami tiba di Ranu Kumbolu kira2 jam 1 petang dan berhenti untuk solat dan makan tengah hari. Perasaan kagum dan takjub menular apabila tiba di sini. Tak sangka sampai juga ke sini . Ini semua gara2 filem 5cm. Memang indah seperti yang digambarkan dalam filem tersebut. Di sinilah juga terletaknya Tanjakan Cinta yang menjadi lagenda orang tempatan. Saat melalui Tanjakan Cinta, para pendaki dilarang untuk  menoleh ke belakang. Kalau menoleh, konon Anda akan putus cinta!

“Legenda bermain di sini. Konon, ada dua sejoli yang sudah bertunangan mendaki Gunung Semeru. Saat lewat tanjakan ini, sang pria jalan lebih dulu dan tiba di atas bukit tanpa menoleh sedikit pun ke belakang. Namun sang perempuan keletihan, jatuh terguling, kemudian meninggal dunia.

Itulah kenapa, mitos yang beredar, pendaki yang memikirkan pasangannya dan berhasil melewati Tanjakan Cinta tanpa menoleh ke belakang, akan berjodoh dan cintanya akan abadi. Sebaliknya, kalau di tengah jalan ia menoleh ke belakang, hubungan percintaan konon akan putus.”

IMG_1552
Puncak Mahameru dari kejauhan. Indah
DCIM100GOPROG0180384.
Tanjakan Cinta.

Sejam kemudian, kami meneruskan perjalanan ke Kalimati. Dalam perjalanan ke Kalimati , kami melalui Oro-Oro Ombo, sebuah padang savannah yang terbentang luas. Tapi sayang kami datang pada musim kering. Jika datang ke sini sekitar April-Jun, padang savannah ini akan dipenuhi dengan lavender berwarna ungu. Walaupun begitu, pemandangan yang ada tetap memukau sesiapa sahaja yang melihat. Terasa seperti berada di Europa. Kami tiba di Kalimati kira-kira jam 5 petang. Khemah pun dipasang dan makanan malam pun disediakan. Mula jam 5.45 petang matahari mula terbenam dan keadaan mulai sejuk. Bintang-bintang mula kelihatan dan kira2 jam 7.30 malam , Galaksi Bima Sakti boleh jelas dilihat dengan pandangan mata kasar. Sungguh, inilah pemandangan langit yang terindah dalam hidupku.

DCIM100GOPROG0230444.
Oro-Oro Ombo
IMG_1648
Kalimati. Basecamp sebelum summit attack. Mahameru tampak gagah
DSC02687
The 5 Billion star hotel

Setelah tidur kira2 3 jam dari jam 8 malam, Kak Aishah mengejutkan kami semua pada jam 11 malam untuk bersiap bagi Summit Attack. Ini pengalaman pertama aku untuk Summit attack pada tengah malam. Sejuknya jangan cerita lah. Buka gloves seminit pun boleh membuatkan tangan kebas. Kami dijamu dengan sup ayam dan teh O panas sebelum memulakan summit attack. Jam 11.45 malam, pendakian paling mencabar dalam XPDC ini pun bermula.

1 jam yang pertama, trek masih lagi bertanah dan dilindungi pokok-pokok tinggi. Checkpoint terakhir iaitu Argopuro menandakan pendakian pasir akan bermula. Disinilah cabaran sebenar untuk menakluki puncak Mahameru bermula. Selepas sahaja Argopuro, pendakian curam 70 degree terbentang di hadapan mata. Yang paling menduga ialah keadaan sekeliling yang berpasir dan berdebu. Adalah wajib untuk pendaki memakai mask atau apa2 sahaja penutup mulut untuk mengelakkan debu daripada masuk ke rongga2 badan. Setiap 2 langkah ke hadapan, anda akan akan jatuh satu langkah ke belakang disebabkan pasir yang separas pergelangan kaki. Di sini tongkat atau walking stick sangatlah membantu untuk mara ke hadapan. Kalau tidak pergerakan ke atas akan menjadi sangat sangat sukar. Tak pernah aku merasa pendakian sesukar ini. Mental ? memang koyak. Mujurlah ada Idzham yang menjadi buddy sepanjang summit attack. Masuk jam ke 3, kami bertembung dengan Afif dan Lah. Dari situ kami berempat mendaki bersama. Jam Suunto Afif menjadi benchmark. Setiap 50 meter elevation, kami akan berhenti 5 minit.

Di ketinggian 3600m puncak semakin jelas kelihatan. Maka aku dan Idzham membuat keputusan  untuk melakukan final push, untuk mengejar sunrise, lalu meninggalkan Afif dan Lah di belakang. Pada waktu itu , horizon pagi semakin jelas kelihatan dari tebing tempat kami mendaki. Akhirnya, pada jam 5.15 pagi, aku berjaya menjejakkan kaki ke puncak Mahameru, puncak tertinggi seluruh Jawa.

 

XPDC Semeru-Bromo 2015 : Departure & Arrival

11-12 September 2015,Jumaat-Sabtu

Today is the day. 7 bulan punya plan akan jadi kenyataan.Gara-gara flight malam ni, aku skip townhall Division untuk siapkan mana-mana kerja yang tertangguh. Nak cuti seminggu kan. Tepat jam 5, terus punch card untuk balik rumah untuk last preparation. Malam sebelum tu tidur pukul 3 gara-gara packing backpack dan alatan. Sampai je rumah terus bersiap. 2 orang yang aku berjaya hasut untuk ikut sekali trip ni, Amir dan Am, dah pun bersiap. Jam 7 petang kaki melangkah ke luar rumah menuju ke Stesen LRT Taman Melati , untuk ke KLIA2 via ERL Ekspress KL Sentral. Flight malam ni jam 10.25 malam. Sesampai sahaja di KLIA, kami terus check in luggage dan menunggu pesawat untuk berlepas. Kami tak tahu akan ada kejutan malam tu

IMG_1378
My gear. Investment ni 
DCIM100GOPROG0020242.
Sebelum Berlepas, Muka excited semua 

Jam 00.05 , pesawat AirAsia QZ327 selamat mendarat di Bandar Udara Internasional Juanda. Disebabkan plan adalah untuk tidur di airport, maka kami tidaklah tergesa-gesa untuk ambil luggage dan membuat keputusan untuk musolla. Musolla di airport Surabaya sangat banyak. Setiap 100m pasti berjumpa. Dan berbeza di Malaysia, musolla di sini tiada tirai atau pengasingan antara lelaki dan perempuan. Selepas beberapa ketika, kami pun ke tempat kutipan bagasi. Tunggu punya tunggu, hanya 2 beg yang muncul. Backpack Amir tak kunjung tiba. Hampir sahaja aku bertekak dengan pegawai imigresen yang bersikap acuh tak acuh terhadap masalah kami. Bila ditanya pegawai Air Asia, katanya backpack Amir tertinggal di KLIA2 dan akan dihantar bersama pesawat pagi esok. Ok fine. Kami pun beredar dan bergerak ke musolla lain di airport untuk berehat dan tidur. Bagusnya di airport ni wifi takde password, jadi bolehla update keadaan kami dengan trip member yang lain yang akan bergerak dengan flight awal pagi.

Azan subuh berkumandang jam 4.30 pagi. Maka kami pun menunaikan tuntutan hidup seorang muslim secara berjemaah sebelum sambung balik tidur. Lama lagi nak tunggu pagi. Kami bangun semula jam 7.30 pagi dan mula merayau mencari tempat untuk sarapan. Masa tengah sarapan, panggilan daripada ketua XPDC, Afif, masuk ke dalam telefon ku. Maka kami pun bergegas ke depan entrance airport dan memaklumkan kepada Uncle Karat dan Afif mengenai perihal backpack Amir. Maka sekali lagi kami ke kaunter pertanyaan AirAsia dan jawapan yang kami dapat adalah menghampakan. Tiada bayangan backpack dan pihak AirAsia memaklumkan mungkin bagasi masih lagi di KL. Mati akal Amir dibuatnya. Dah la ini 1st trip gunung dia (sebelum ni dia dah naik Bukit Kutu, dan dia insist yang tu gunung jugak hahaha), barang-barang semua baru beli (Backpack,kasut,gloves,pole etc) .  Mujurlah Uncle Karat ada bawak barang spare(barang dia sebenarnya) maka semua barang spare (kasut,glove,backpack,pole,hiking shoe,baselayer,cap,stokin,) semua dibagi pada Amir. Kalau tak kempunan lah Amir nak naik Semeru :D. Maka kami 12 orang beserta Kak Aishah(isteri Uncle Karat) dan 2 orang guide warga Indonesia pun meneruskan perjalanan ke Taman Negara dengan van yang telah disewa.

IMG_1388
Uncle karat came to the rescue ! 

Perjalanan ke Taman Negara Nasional Bromo Tengger Semeru memakan masa yang agak lama. Kami berhenti untuk makan dan solat di pekan Probolinggo dan membeli simkad hp di situ. Adalah dinasihatkan untuk mengambil simkad telkomsel kerana coverage nya yang lebih luas dan laju. Akhirnya kami tiba di Desa Ranu Pane, basecamp pendakian kira-kira jam 7.30 malam. Suasana memang sudah gelap seperti 10 malam waktu Malaysia, dan suhunya sangatlah sejuk, dalam 10-15 celcius. Sampai ke tulang beb. Baru basecamp ni. Kami check in dan dinner sebelum mendengar taklimat daripada Kak Aisyah dan Guider mengenai pendakian esok hari.

IMG_1410
Dinner time. Carbo loading. 

 

Gunung Nuang Daypack Trip

22 Ogos 2015

Alhamdulillah satu lagi gunung berjaya ditawan dalam perjalanan menuju ke Semeru ni. Plan last minute untuk join sekali trip kelab AAC MMU Cyber untuk ke Gunung Nuang via Pangsun trail. Sepatutnya seminggu sebelum tu dah plan nak join satu open trip dekat facebook group HACAM ke Yong Belar, so at least sebelum ke Semeru dapat la test satu G7. Tapi pengumuman last minute dari team IRIS Institute nak buat 1st ever retreat pada tarikh yang sama, jadi terpaksalah utamakan perkara yang lebih penting. Lepas raya pun memang tak daki mana-mana gunung lagi. Pergi ke Tabur je lah sebab dekat dengan rumah (10 minit ke kaki bukit).

Jadi pada hari kejadian, seperti yang dirancang dengan team AAC MMU, aku dan Muaz gerak sendiri ke Hutan Lipur Pangsun kira-kira jam 5.30 pagi. And as usual , team AAC tak sampai lagi dari Cyberjaya. Jadi kami solat subuh dahulu sambil menunggu mereka.  Dalam jam 6.30 pagi yang lain sampai dan tanpa buang masa kami memanaskan badan sambil mendengar taklimat dari abang guider. Yuran penyertaan sebanyak RM25 yang dibayar merangkumi permit, guide, dan juga breakfast+lunch. Jadi rasanya memang sangat ok especially untuk yang baru 1st time nak naik Nuang.

IMG_0791
Laluan perjalanan

Jam 7 pagi, pendakian bermula. Sejam pertama trekking adalah laluan 4WD  menuju ke Kem Lolo. Sepanjang trekking ada wakaf-wakaf yang menjadi penanda jarak dari tempat mula. Kami sampai ke Kem Lolo jam 8.30 pagi dan berehat di situ sambil menikmati packed breakfast yang disediakan penganjur. Disebabkan jumlah peserta yang agak ramai (dalam 30 orang) maka tempoh menunggu orang di belakang agak lama. Orang terakhir sampai ke kem Lolo jam 9.15.  Aku sebenarnya terkejut jugak bila dapat tahu AAC MMU ni buat trip induction kelab dekat Nuang. Gila kau baru masuk terus Nuang (Daypack via pangsun somemore). Try la Broga dulu ke kan. Tapi tak apa lah kelab diorang aku pun dah graduate nak tumpang sekaki je haha.

IMG_0797

9.30 pagi, shoot ke Kem Pacat. Masa ni dah mula la trail yang pacak memacak meruntum jiwa. Masa ni ok lagi boleh steady lagi cucuk pacer. Si Muaz pulak tak nak kalah nak duduk depan je. Sambil hike, geng-geng trail runner pun naik jugak. Selamba je diorang ni turun naik. Jantung apa tak tahu lah. Dalam jam 10.30 sampailah ke Kem Pacat.

IMG_0804

Selepas Kem Pacat, shoot ke Puncak Pengasih. Masa ni dah start pewai. Tapi gagahkan jugak melangkah. Dari Puncak Pengasih nak ke Puncak Nuang, mental koyak. Dah naik kena turun balik dan naik balik. Ini semua gara-gara tidur 2 jam je malam sebelum tu. Pengajaran, dapatkan rehat yang secukupnya, tak kisahlah daki gunung atau bukit mana sekalipun. Bak kata Datok Khalid Yunus, Otai gunung Malaysia ,”never underestimate any mountains, or it will teach you a lesson “. Punyalah penat, aku boleh tertidur dekat satu batu antara puncak pengasih dan puncak nuang. Ada la terlelap dalam 10 minit. Lepas tu terus segar dan shoot ke puncak. Akhirnya sampai di puncak jam 11.55 pagi.

FullSizeRender
Puncak Nuang bersama tupainya yang popular

Masa di puncak , ada lah beberapa group lain yang dah sampai dan tengah lepak. Macam biasa perkara wajib bila sampai puncak ialah sesi bergambar. Lagi satu yang popular dekat Nuang ni ialah tupai jinak di puncak. So kalau dah sampai atas tu memang wajib lah bergambar dengan tupai tu. Tak lama lepas tu, hujan mula turun dengan lebat. Maka berhimpitlah kami ramai-ramai di bawah beirut puncak. Mujurlah pakai baselayer, jadi tak lah sejuk sangat. Yang lain memang dah gigil.

IMG_0838
Ramai-ramai berlindung bawah beirut

Dalam jam 1.30 petang , kami start turun walaupun hujan belum reda. Tak semua peserta nampaknya sampai ke puncak sebab memang ada cut off time. Kalau pukul 1 pun tak sampai lagi better patah balik. Kalau tak memang lewat malam lah sampai bawah. Waktu turun ni pun mencabar betul rasanya sebab hujan lebat. Jadi memang licin dan agak bahaya. Sampai di kem Lolo jam 5 petang. Badan dah penat jadi treatment yang terbaik ialah berkubang dekat air terjun Lolo . Memang nikmat sungguh rasanya. Selesai solat asar, terus shoot ke starting point.

IMG_0795
Hilang serabut kerja bila lepak tempat macam ni

Perjalanan dari Kem Lolo nak ke starting terasa amatlah panjang. Entah bila nak sampai. Si Muaz yang tadi punyalah laju ke puncak pun boleh mental. Pecah perut aku gelak tengok dia meragam. Akhirnya kami sampai jugak ke starting point jam 7 petang. Lega betul rasanya. Memang rasa tak nak lah repeat Nuang via Pangsun daypack. Kalau ikut Janda Baik maybe boleh consider sebab orang kata lagi senang dan santai. Selesai bersihkan diri dan solat maghrib , aku dan Muaz pun gerak balik jam 8 malam. Masa tu pun masih ada lagi yang belum sampai lagi. Disebabkan kami pun gerak sendiri, jadi balik pun sendiri lah. Maka selesai satu lagi latihan pendakian untuk menakluk puncak Mahameru.